Panggilan Sahur, dari perspektif lain

Dalam sebuah diskusi panjang di forum dunia maya bersama teman-teman tentang ‘apakah kalian yang tidak puasa merasa terganggu dengan panggilan sahur yang lebay?‘, saya menemukan pendapat yang agak menarik. Beda pemikirannya, lebih luas. Saya hanya tulis inisial username mereka untuk menjaga privasi.

LA
terlepas soal saur dan puasa jg.. kelas bawah ini gak punya akses pada saran rekreasi, karena boro2 rekreasi yg tersier, memenuhi saran primer aja mampus setengah mati, sedangkan tingkat stress sosialnya sama bahkan mungkin lebih berat dari kelas diatas nya, well, at least lu gak harus sibuk mikirin ntar malem bisa makan apa engga..

ketika stress itu harus ‘dibuang’, dan akses pada sarana rekreasi gak ada, walhasil mereka bikinlah ‘rekreasi’ mereka sendiri, berisik2 di gang, teriak2, berantem dll yg bagi kelas atasnya itu menganggu, gak keren, ngeselin, dan kampret abis deh, tapi bagi mereka, itu satu2nya cara ngejaga mereka tetap waras..

RF
When you come and play with them and ‘be’ them you’ll know the problem is not in them. So for me there’s no reason to hate them on doing it.

Emang semua kalangan kampung yg gitu masih pada taraf pemikirannya “ini daerah gw, kalo loe mau tau jalan ini dulu tanah gw, kalo lewat menimal punten lah, dll, dll” plus disinilah tempat maen gw yang mengasikkan dari dulu, sekarang udah dikit tempat maen, abis buat bangun ini itu yg ngga bisa gw akses, gw simpel dan engga kayak loe yg ambisius, seumur idup gw blum pernah tamat baca buku satu, baca dikit aja kepala gw udah lieur, bagi gw bisa ngerokok ngopi, nongkrong, maen gaple, ketawa2, dan wasting time untuk hal yg jelas ngga berguna itu berguna bagi jiwa gw. Plus gw minder masuk mall, lagian mau ngapain gw masuk mall ??? gw jg keganggu liat mata sinis loe yg ngeliat kita nongkrong2 dan ngga berpendidikan ini kayak sampah.

Pembaca blog ini pintar-pintar jadi gak perlu dijelaskan lagi paragraf di atas ditulis dengan menggunakan majas apa 🙂

LA
di kampung gw dulu tiap puasa suka ngider jg bangunin saur, warga nya kompak, anak2 bocah yg kresten jg kadang ikutan.. abis itu kadang jg saur bareng ramean di mesjid, warga yg kresten dikirimin makanan saur jg.. pas buka jg gitu, masjid biasa bagiin tajil gratis, tiap warga sukarela nyumbang dan makan bareng, mau puasa ato engga, eslam ato bukan..

sekarang di kampung gw udah ada perumahan clusternya yg eklusip dan ada pa satpam nya, udah ga boleh berisik lg, ga bole maen petasan lg, soalnya warga baru kaya hay klas yg tinggal disana bisa keganggu, kesian katanya waktu tidurnya berkurang, soalnya esok pagi harus segar bugar pergi bekerja katanya, produktifitas kerja perusahaan gimanapun harus didahulukan, kelelahan bukan alasan menurunkan efisiensi kerja katanya, apalagi kalo keganggu cuma gara2 orang miskin pengangguran berisik tengah malem… jd yg gembel kere kerjaannya luntang lantung doang kudu bisa ngartiin.. muuph ea buwadh kk kk pekerja keras sibuk, tapi sumfah, bukan karena kita iri ato sensi liat kalian kerja dan kami enggag kok, aslee, kita gak se ambisius dan seoportunis itu, pengen idup simpel aja kita mah, kehidupan perkotaan (yg benernya udah merangsek ke kampung2 tempat dimana kita biasa idup asik dan bersahaja) terlalu berat buat otak simpel kita, gag kuwadh gaaan 😦

Ini juga gak perlu dijelaskan lagi kan pakai majas apa? :))

AS
berhubung rumah gw ama L jaraknya cuma beberapa langkah, keadaanya juga gak jauh beda. udah sejak taun lalu gak ada lagi dubstep2 dadakan yang keliling kampung. tapi dari dulu gw sering ngikut bangunin saur, keluarga gw yang notabene khatolik juga sering bagi2 tajil sama makanan buka puasa ke mesjid sebelah rumah.

satu hal yang gw pelajari dari anak2 kampung ini adalah mereka rata2 gak tau mana rumah yang non-muslim dan mana yang muslim. sampe akhirnya bokap gw jadi wakil RW, dia ngeluhin soal toa dan anak2 keliling yang berisik sama main petasan di samping rumah. ternyata gak cuma yang non muslim yang keberatan, banyak dari orang yang muslim juga ngerasa keganggu. akhirnya gak ada lagi dugem keliling, petasan cuma boleh di pasang di lapangan. di sini gw melihat, kadang kita diam karena segan menyinggung orang lain. tapi kalo disuarakan dengan cara yang benar, ternyata orang2 bisa menerima.

soal dominasi ato enggak gw melihat, sebenernya cuma masalah apakah kita bisa menjadi bagian dari masyarakat di mana kita tinggal ato enggak. biasanya orang yang sok2 preman dan mendominasi lantaran gak tau dan gak kenal siapa kita. tapi kalo kita bisa berbaur, yah sekedar sapa2an, punteun2, bagus2 udah bisa basa basi akhirnya mereka juga segen ke kita.

ato bisa jadi cuma keberuntungan gw yang tinggal dan tumbuh di masyarakat yang toleran.

PS
Menarik! Ujung2nya memang persoalan kesenjangan sosial. Mungkin dg kita mencoba berempati itu lebih bisa membuat kita maklum dg bagaimana kalau kita yg berada di posisi mereka dg segala keterbatasan dan kekurangannya.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s